Mengapa Manajemen Server Downtime Sangat Penting
08/06/2021

Downtime mengacu pada periode waktu ketika suatu sistem, seperti jaringan, menjadi tidak tersedia. Cegukan ini bisa berdampak buruk bagi bisnis Anda. Dan itu mungkin terjadi lebih dari yang Anda pikirkan.

Bisnis menangani downtime yang tidak direncanakan rata-rata 13 kali per tahun. Biaya rata-rata hanya satu jam waktu henti untuk aplikasi yang sangat kritis? Lebih dari $82K.

Tapi biaya downtime jaringan mempengaruhi lebih dari jumlah dolar nyata. Ini juga dapat berdampak negatif pada reputasi perusahaan, SEO dan SERP, kehilangan data, dan pengalaman pelanggan.

Semua ini, tentu saja, adalah berita buruk bagi bisnis.


Pertimbangkan fakta bahwa 81% pembeli melakukan riset online sebelum melakukan pembelian. Sekarang, bayangkan seseorang mencoba melakukan penelitian lebih lanjut tentang salah satu produk Anda atau kembali ke situs Anda untuk melakukan pembelian.

Jika situs Anda sedang down dan menolak untuk memuat karena masalah internal, kemungkinan orang tersebut akan melakukan pencarian Google untuk jenis produk yang sama dan mencari di tempat lain.

Bagaimanapun, kenyamanan dan ketepatan waktu berkaitan dengan pengalaman pelanggan dan bagaimana pelanggan—baik yang baru maupun yang sudah ada—memahami merek Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan yang memprioritaskan pengalaman pelanggan mendapatkan keuntungan 60% lebih banyak daripada pesaing mereka.


Pada Agustus 2013, situs New York Times turun—tetapi hanya selama dua jam. Namun, salah satu pesaing utamanya, Wall Street Journal, mengambil keuntungan. The Journal sementara menjatuhkan paywallnya dalam upaya untuk mengubah pembaca Times.


Selain itu, saham Times turun.


Waktu henti dapat terjadi karena sejumlah alasan, beberapa di antaranya berada dalam kendali Anda.

Faktanya, kesalahan manusia adalah penyebab hingga 75% dari downtime.


Itu sebabnya kami di Griyasis hanya menawarkan produk terbaik dari merek terpercaya dan juga memberikan layanan untuk membantu pelanggan kami dalam mengelola dan membatasi risiko downtime server.